Header Ads

Konflik itu Bumbu Politik #CatatanKarnoto [Bagian-21]



Politik itu seperti lautan konflik, jangan mendekat kalau tidak siap mental
~ Karnoto, Founder Maharti Networking~

Bukan ingin menakut - nakuti Anda yang baru mendekat atau tersesat di belantara politik. Bukan !Ini sekadar berbagi pengalaman saya selama menjalin "kemseraan" dengan hal - hal terkait politik. Baik pengalaman saat masih menjadi Jurnalis di Jawa Pos Group (Radar Banten), Jurnalis Majalah Warta Ekonomi Jakarta maupun interaksi dengan beberapa politisi.

Apa yang  saya tulis dalam ulasan di bawah ini sekadar berbagi melalui literasi. Bisa jadi benar pun tidak benar. Paling tidak saya menuliskan ini berdasarkan serpihan cerita tentang politik yang coba diracik melalui kata dan kalimat dengan bahasa yang mengalir.

Ulasan ini merupakan hasil dari puzzle yang saya dapatkan dari hasil memungut cerita para politisi, memungut pengalaman dan memungut bacaan. Saya ingin menyimpulkan terlebih dahulu tentang apa yang saya tulis nanti.

Jadi begini, mendekat apalagi "bermesraan" dengan dunia politik memang harus siap mental dan memahami psikografis medan politik. Medan politik disini bisa partai politik, bisa pilkada, bisa pilkades, bisa pileg dan lain sebaginya.

Bahkan medan politik juga seringkali terjadi dalam ruang birokrasi. Ini sangat terasa saat pilkada, meskipun disamar - samarkan tetapi sudah menjadi rahasia umum. Makanya jangan heran kalau pasca pilkada seringkali ada birokrat yang menjadi "korban" politik. Mulai dari mutasi jabatan sampai dinon jobkan dari jabatan strategis.

Ada seorang politisi yang semula disayang - sayang oleh seniornya, bahkan karir politiknya benar - benar disupport habis oleh sang senior. Bukan sekadar diberi akses, finansial pun diberikan. Hari demi hari, minggu demi minggu dan tahun demi tahun sang junior justru menjadi "musuh" karena terlibat konflik.

Pada kisah lain ada yang panas perih mendirikan partai politik bahkan menjadi tameng partai politik tersebut, kini justru ada di seberang menjadi lawan. Jangankan duduk sembari ngopi dan becanda, yang terjadi justru setiap hari saling sindir.

Pada kisah lain, ada yang dulu mantan sopir kini duduk di kursi merah alias pimpinan parlemen yang dulunya diincar oleh sang majikan. Itulah mengapa saya seringkali katakan jangan masuk ke arena politik kalau tidak mau berkonflik. Sebab partai apapun pasti akan menemui konflik. Jangankan antar partai, satu partai politik pun sering berantem, ribut dan saling tendang.

Itulah mengapa saya menyarankan Anda, terutama bagi para pemula pahami dulu psikografis medan politik sebelum berenang di kolam politik. Kalau tidak maka Anda akan kaget, asam urat kumat bahkan yang  mengkhawatirkan Anda terserang stroke.

Lalu apa itu psikografis medan politik? Paling tidak ada tiga dalam ruang psikografis, pertama adalah karakteristik, kedua gaya hidup dan ketiga adalah personality.

Saya jelaskan satu persatu. Pertama karakteristik, ketika Anda mau bermain - main ke medan politik maka harus tahu terlebih dahulu karakteristik medan tersebut.Misal, medan politik itu adalah partai politik maka Anda harus tahu karakteristiknya.

Tujuannya adalah agar Anda mempersiapkan untuk adaptasi. Karakteristik Partai Demokrat berbeda dengan Golkar. Begitu pun PKS dengan Gerindra, Nasdem dengan PDIP, PAN dengan partai lainnya. Pasti memiliki karakteristik masing - masing.

Karakteristik yang saya maksud disini adalah karakteristik organisasi. Menurut Kamisa, pengertian karakter adalah sifat – sifat kejiwaan, akhlak, dan budi pekerti yang dapat membuat seseorang terlihat berbeda dari orang lain. Berkarakter dapat diartikan memiliki watak dan juga kepribadian.

Kalau karakter menurut ulama Ibnu Qayim Al - Jauziah sendiri adalah kebiasaan yang dilakukan berulang - ulang. Intinya sih kebiasaan partai politik atau watak partai politik.

Biasanya karakteristik sebuah partai politik tercermin pada personality dan gaya hidup kader partai politik. Meski tidak bisa dipukul rata bahwa karakter personal seseorang mencerminkan karakter partainya, tetapi kita coba mengambil persepsi pada umumnya.

Inilah hal berikutnya yang perlu diketahui yaitu personality dan gaya hidup. Gaya hidup personality seorang kader partai politik pada umumnya mencerminkan karakter partai dimana kader tersebut bernaung.

Sekali lagi memang ini tidak bisa dipukul rata! Sebab ada fakta bahwa partai politik dengan karakter hijau (Islami - red) tetapi ada kader yang justru terlibat korupsi. Ada pula partai politik dengan karakter nasionalis tetapi perilaku kadernya justru tidak menunjukan seorang nasionalisme.

Itulah mengapa saya katakan tidak bisa dipukul rata. Meskipun itu hanya kasuistik karena secara umum kader partai politik akan mencerminkan karakter partai politik itu sendiri. Itulah tiga hal psikografis medan politik.

Memang tidak ada jaminan juga ketika Anda mengetahui atau kuda - kuda akan terbebas dari rumitnya persoalan di rumah tangga politik. Terbukti mereka yang sudah berenang lama ada yang masih kaget.

Selamat berenang di kolam politik bagi Anda yang mulai masuk dan beli tiket masuk. Hati - hati disana karena meski air kolamnya tenang tapi cukup membahayakan. Untuk Anda yang sudah merasa "sakti" tetap cerdik melihat situasi supaya tidak terkena "peluru nyasar" karena nanti bisa "mati" penasaran.

Dan buat Anda yang sekarang sedang bergulat dengan konflik politik, saya sarankan jangan lari. Hadapi saja ! Karena dimanapun Anda berlabuh dalam sebuah partai politik, pasti akan menemui konflik. Kalau toh lari atau menepi mencari suaka baru, belajarlah untuk dewasa tentang memaknai konflik. Tidak mudah memang, tapi ini keniscayaan supaya tidak terperosok ke lubang yang sama.

#CatatanKarnoto
Founder BantenPerspektif
Eks.Jurnalis Radar Banten dan Majalah Warta Ekonomi Jakarta
Pernah Studi Ilmu Marketing Communication Advertising di Univ.Mercu Buana Jakarta.
Juara 3 Lomba Menulis Nasional "Wiranto Mendengar" Tahun 2009

No comments

Powered by Blogger.